my side series

esge .klaten .jakarta .manusia biasa .friendly .depkeu .garink .remeh temeh .standart .hal hal kecil .yang tidak terpikir

Tuesday, March 07, 2006

30 Oktober 2002

semalem, tanpa ada rencana sebelumnya, saya membereskan arsip-arsip[haiah] jadul saya yang saya simpen di kardus diatas lemari. Ngomongin masalah nyimpen, saya emang termasuk orang yang senang banget nyimpen yang menurut saya termasuk memorable item. tapi ya kelemahannya itu, semua koleksi ga ada yang well organized. kebanyakan berantakan saking banyaknya. Lah wong yang pengen disimpen banyak. Mungkin harus mempersempit katogeri yang bisa masuk memorable item kali ya?

kalau saya rasakan mang aga longgar kategori yang bisa dimasukkan ke memorable item. Mulai dari pertama kali naik kreta, pertama kali naik pesawat, pertama kali nonton 21, pertama kali nyampe dikota tertentu, foton pertama kali keluar pulau jawa dan lain sebagainya. Cuma 1 hal yang aku sayangkan, aku ga punya foto diri pas kecil. Pas diperut sih dulu ada, sayang sekarang raib.

nah, kebetulan semalem saya menemukan tiket kereta pertama kali ke jakarta. Akhirnya gara-gara nemu tiket tersebut, suasana jaid terbawa pas tanggal tersebut. Ya tanggal 30 Oktober 2002. Yaa Bener, pertama kali naik kereta berangkat ke jakarta untuk mulai kerja dijakarta pas tanggal tersebut. Jadi inget, pertama kali ke jakarta sendirian tanpa diantar atau ditemenin ma temen jadi sedikit aga linglung. Untung alamat yang dituju jelas, tapi teteuuupp sedikit linglung juga. ketika itu tujuan pertama setelah keluar dari stasiun senen adalah ke Masjid di komplek keuangan di lapangan banteng. Janjian ma teman bakal roommate kostan.

Karena kurang paham akhirnya make jasa bajaj untuk pertama kalinya juga. Dari stasiun senen ke lapangan banteng disuruh bayar Rp. 7000,-. Haahh, karena ga tahu situasi aku menurut saja. Padahal setelah hampir 3.5 tahun ini harga segitu aja dah termasuk mahal banget. Kebayang kan seharusnya berapa harga yang pantas untuk tanggal tersebut. Inflasi, kenaikan BBm dan segalanya kan harus dihitung...Blaahh..

ternyata dah 3 tahun lebih saya mulai kerja dijakarta. Tentu saja sudah banyak hal yang berubah selama itu. selain perubahan dalam diri saja tentu saja perubahan atas jakarta juga. memang waktu itu kadang begitu melenakan sehingga kadang perubahan begitu tidak terasa.

Jakarta dulu pertama kali datang belum semacet sekarang. kemacetan mulai sangat terasa sejak adanya busway kemarin. Jakarta yang kemarin2 keliatan begitu menawan dengan segala keindahan[semu]nya sekarang mulai keliatan garangnya dan keliatan seremnya. biarpun semakin banyak juga keindahan2 yang terliat.

saya juga. kemarin yang aga culun, seharusnya sekarang harus lebih realistis lagi. Kemarin yang kurang pusing dengan masa depan, sekarang kok dah mulai sibuk untuk mengatur masa depan. Memang, perubahan itu adalah sesuatu yang pasti dan harus dihadapi.

sejak nemuin tiket semalem, jadi sadar kalau saya dijakarta dah lumayan lama. Seharusnya sudah mulai keliatan karyanya, keliatan hasilnya. so, perubahan adalah suatu keharusan.semoga.........

1 Comments:

Anonymous Jackass said...

tulll buangettt Man......
gw baru nyadar skrg,
lo udah tiga taon idup di jakarta
gw selisih setaon ma lo (2 taon, reD)



gw baru ngerasa gw blum punya apa2,
blom ngelakuin apa2 dan blom aa hal apa2
yang bisa gw perbuat (sinetronisir banget)



gw skrg mo mikir masa depan, mo mikir idup gw
ntar gimana ke depannya,
gw mo jadi apa???


gw bener2 baru nyadar Man,
mgkn selama ini gw berfikir terlalu "simple"
tapi itulah gw....



bukan brarti gw ga prnh serius dalam
menghadapi permasalahan ;)



sekarang gw brusaha menatap ke depan,
gw punya cita2, gw punya keinginan dan
yg pasti gw punya masa depan.....

7:49 PM  

Post a Comment

<< Home