my side series

esge .klaten .jakarta .manusia biasa .friendly .depkeu .garink .remeh temeh .standart .hal hal kecil .yang tidak terpikir

Thursday, March 02, 2006

Beberapa kesialan yang mungkin bisa terjadi di parkiran motor

kemarin sore seperti biasa kalau ada jadwal [asli saya ga tahu mana yang bener jadwal atau jadual] kuliah saya pulang jam 0445pm trus jemput yang ndutz di daerah gambir..sesampainya di tempat parkir saya dikagetkan dengan kaca spion saya yang sebelah kiri. asli kaca spion yang baru hari minggu kemarin kupasang ternyata dah poklek [baca:patah]. Padahal saya dah niat baik untuk mematuhi peraturan lalu lintas yang ada. Yaitu masang spion secara lengkap. karena sebelumnya saya cuma make 1 spion aja. [suerr pak pulisi, saya dah berusaha untuk patuh ma peraturan. tapi begundal si antah berantah has broke my spion]. Pas liat spion rusak saya rasanya ga percaya.."kenapa hal ini terjadi kepada saya?"..dari tanda lecet dikit di body sih memang ini bener motor saya. setelah dimasukkin kunci motor saya, tetep motornya bisa nyala. jangan2 kunci saya bisa masuk ke motor orang [saking ga percayanya spion rusak saya].....Haiah di dramatisir banget.




[asli ini bukan acara before and after.keliatan kan kalau itu kiri dan kanan. atas untuk spion yang tinggal akarnya. bawah yang spionnya masih ganteng bercokol ditempatnya]

Karena kejadian kemarin, saya jadi inget lecet dikit yang ada di slebor depan yang terindikasi gara2 diparkiran.. Ya cuma lecet dikit tapi keliatan dan bikin bete banget...Memang yang namanya parkir ditempat umum memang cukup beresiko untuk mengalami beberapa hal yang kurang menyenangkan [baca:kesialan]..mari kita bahas one by one

#1...lecet...
yah, sangat wajar [asli, kalimat ini bukan pembenaran untuk tidak kesal kalau motor kita jadi lecet] lha wong namanya parkir bareng2 banyak motor yang pemiliknya mengandung banyak karakter..Kalau dipikir2 c karena parkiran yang sempit dipaksakan untuk dipakai melebihi kapasitas wajar. akhirnya ya karena terlalu dekat trus gesek2an terjadi lah..mungkin untuk yang punya motor yang dah cukup lama atawa pemilik motor baru yang ga ngurus kerapian ga akan masalah kalau motornya lecet dikit. tapi bagi yang sangat bete dengan "lecet body motor" maka hal itu akan sangat ampuh untuk membuat pemiliknya menjadi bete..

#2...Onderdir motor rusak...
maksude onderdil yang rusak ini ya onderdil remeh temeh aja.mulai dari spion, atau pijakan kaki ataupun misalnya pegangan tangan dan lain2..penyebabnya banyak hal, misal parkirers sebelah ngeluarin motornya trus nyenggol spion kita atau pijakan kaki motornya nyenggol pijakan kaki kita trus jadiin pijakan kaki kita bengkok....lumayan ngebetein juga kan?

#3...motor kotor...
yaaa...ada beberapa macam. Misalnya mantel sebelah yang kotor dititipin ke sadel[haiah kek sepedah ajah] karena lagi ngunci motornya ataupun ada beberapa tingkah laku yang nyebelin seperti "diludahin"..Ya motor kita diludahin. Mungkin motor kita sebelumnya duduk didekat motornya trus godain motor dia kali... beberap yang bete motornya digeser atau dilecetin[baik sengaja atau tidak sengaja], pelampiasan bisa dengan meludahi motor tersangka[yang asli belum tentu dia yang melakukan]

#4...onderdil ilang...
yaa...sangat mungkin ilang..beberapa yang gampang dipindah tangankan sangat mungkin untuk pindah kepemilikan..seperti kaca spion, sekrup kecil2 atawa onderdil2 kecil laen.. Mungkin orang tersebut lagi butuh tapi lupa/belum sempat beli sendiri kali atau separah2nya orang tersebut mang kleptomania..lewat sambil trus tangan kerja lah...

#5...Helm dan Jaket ilang...
di jakarta khususnya kudu ati2 tuw yang namanya helm atawa jaket kalau diparkir..apalagi helm keren bin mahal dikit kudu disimpen dengan sebaik-baiknya. beberapa teman saya pernah keilangan helmnya dan jaket juga kadang2. Padahal dah dirantai juga dan dah ada petugas parkirnya juga..weleh2, canggih[cangkeme nggah-nggih:red] temen malingnya. Ampe bisa ga ketahuan gitu..

#6...Motor Ilang....
alsi ini adalah kemalangan terbesar sebagai pemarkir motor kali ya....serem..beberapa mendapat motornya dengan susah payah ampe pinjem BRI atau merengek2 ma mbokke tapi trus raib kan kesian banget...semoga ga sampai lah kita kejadian yang seperti ini..

nah untuk meminimalisir kasus kasus diatas mungkin kita perlu memutar otak agar kejadian[baca:kesialan] tersebut ga terjadi kepada kita. beberapa tips yang semoga bisa cukup membantu :

#1...Kunci motor...
nah hal ini wajib bin hindun kalau kita mo save[paling tidak lebih aman]..Apalagi dijakarta ini yang notabene pelaku kejahatan memang dituntut untuk lebih profesional. Mungkin karena semakin susah hidup dan semakin banyak saianganya makanya penjahatpun ditunttu lebih prof. makanya kebanyakan motor dijakarta akan menambah setidaknya satu gembok[bahasa Indonesianya apaan ya].. yaaa, biar lebih save lah.

#2...Kunci helm...
kunci helm terutama unutk helm yang keyen kekna mutlak dilakukan. Atau kalau lagi ga bawa kunci, kalau kita di mall bisa dititipin ke tempat penitipan helm. Nah kalau dikantor yang ga da penitipan helm, kudu kita kunci atawa kita bawa aja keruangan.
ps : tanpa menurunkan hasrat anda untuk memakai kunci helm, teman saya pernah kehilangan helmnya di kantornya yang dijaga satpam plus diparkir dekat satpam plus dikunci dengan rantai...halah...halah....malang tak dapat diraih..bla..bla..Tapi kan yang namanya ati2 kan harus juga

#3...markir dengan cerdas...
cerdass???Untuk menghindari kemungkinan lecet2 body maka cara markir kudu kita lebih cerdas..misalnya:
a. parkir ditempat yang teduh kalau langit dah mendung..kalau tanda ujan dah keliatan banget...dalam hal ini ilmu peramalan yang dipakai BMG bisa kita pake.
b. parkir ditempat yang kurang fave oleh parkir-ers..hehehe..misalnya di tempat yang agak panas atau aga jauh.
c. ketika parkir, usahakan jangan terlalu mepet dengan motor disebelahnya tapi jangan terlalu jauh juga dengan motor yang diparkir. Kalau terlalu dekat maka yang ditakutkan adalah nantinya kalau dia keluar duluan bisa jadi sedikit menyenggol body motor kita.
d. Ketika memarkir motor usahakan jangan menyisakan kurang dari 1 space yang bisa dibuat untuk tempat motor. karena kalau menyisakan[setengah misalnya] maka, parkirers lain cenderung akan memepet-mepetkan motor sekitarnya untuk dia parkir. Maka usahakan kalau nyisa sedikit tempat dengan motor sebelah kita mending kita geser dikit dekat motor kita. Tapi tetep inget jangan terlalu dekat dengan motor kita.

#4...bersosialisasi di tempat parkir...
kalau kebetulan kita ketemu dengan orang yang parkir didekat kita, pake jurus sok kenal dengan orang tersebut walaupun ga kenal. dalam hal ini basa-basi sangat dianjurkan. tanyakan dengan tulus[basa-basi juga boleh] tentang orang tersebut.Misalnya

"Motornya keren juga, Pak"
---jangan dipakai kalau motornya butut banget, atau pake stiker norak.takutnya dia ga tersinggung---
"tadi macet banget ya, pak"
---kalau anda dijakarta, asli pertanyaan tadi retoris banget kalau dijakarta. Lah wong jakarta macet epridey---
"ade cantik banget deh. Ntar makan siang bareng yah!!!"
---Jangan dipake juga. Ntar bisa kena gampar karena kamu bisa terindikasi sebagai pleiboi---

Tujuannya apa ngakrab2 kek tadi tadi?? tujuannya adalah menghindarkan seminimal mungkin tindakan asusila[haiah] tetangga parkir kita[bahasane rek...]. Logikanya kalau kita dah aga kenal ma tetangga parkir kita, maka dia ga akan merusak motor kita, berusaha kalau mereka keluar duluan ga nyampe ngegesek body motor kita, dan mungkin ga tega mo ngambil spion dan sejenisnya pada motor kita..Apalagi kalau ada bapak2 yang nawarin kita jadi mantu gara2 kita ngobrol di parkiran..Lumayan kan??

#5...etc...

[ asli yang ini bukan karena kesialan yang ada di tempat parkir. tapi karena sekrup yang dah longgar tapi yang empunya sok-sok an belum sempat kebenerin..hehehehe...spion yang dah ga jadi spion lagi neh. la wong dah ga bisa dipakai buat ngeker belakang.. ]

1 Comments:

Anonymous na said...

jadwal....
Gi'...
ok.

10:19 PM  

Post a Comment

<< Home