my side series

esge .klaten .jakarta .manusia biasa .friendly .depkeu .garink .remeh temeh .standart .hal hal kecil .yang tidak terpikir

Wednesday, July 05, 2006

perokok sembarangan

gara-gara beberapa hari ini rekan kerja saya yang senior lagi napsu2nya ngerokok diruangan yang duduknya pas dibelakang saya, saya jadi ga nyaman nyambut gawe, ga jenak duduk diruangan.penyakit kok disebar-sebar. Ngerokok diruangan ber-AC kan gawat. Mungkin Karena lagi ga banyak kerjaan jadi ya senior saya itu ngerokok terus, atau barangkali senior saya itu lagi sutris mikir gaji 13 kok ga turun-turun. Halah.

Ah kalau perda tentang larangan merokok dijakarta betul-betul bisa dijalankan, barangkali yang termasuk bahagia adalah saya. Mungkin saya adalah termasuk salah satu dari banyak pria yang dah sadar akan jeleknya rokok dan ga berniat untuk merokok ataupun sok2an merokok biar dikira macho. Wong bergaya hidup ga sehat kok dianggap keren. Itu kan hanya taktik juwalan tukang rokok aja. Ngiklanin pake koboy atau pake panjat tebing segala. Donya wis kebalik.

Dan saya juga ga ngerasa terganggu walau banyak yang bilang kalau cowo ga ngerokok itu ga keren. Lha justru lebih keren kalau ga ngerojok je kalau menurut saya. Seperti MTV dulu juga pernah ngiklanin yang versi gituan.ga ngerokok itu kereen. Beberapa orang juga nganggep cowo ga doyan bola itu juga ga keren. Ah untung saya masuk ya gibol kok, ga seperti bang pi’i yang ga doyan bola, tapi nyatanya bisa keren juga. Halah..

Dulu memang saya pernah nyoba beberapa kali untuk merokok gara2 lingkungan aja. Maklum masih kecil dan masih bingung milih pilihan hidup. Tapi paling cuma beberapa hisapan aja dah langsung mengundurkan diri untuk ga ngisep lagi. Lha wong ga ngerasa nyaman jadi ya ga perlu diteruskan. Yang ada adalah besoknya jadi diare. Sebenarnya ada hubungannya ndak ya antara diare dan merokok?

Tapi dulu saya masih toleran sama yang namanya perokok, alias masih enjoy dang ga ngerasa terganggu ketika saya harus menjadi perokok pasif. Ngobrol dengan teman padahal lawan bicara sedang ngrokok kok ndak masalah. Tapi rewel saya sekarang kok meningkat. Menjadi perokok pasif sama sekali ga iklhas saya lakuin. Rasanya sangat terganggu dan ga nyaman ketika harus jadi perokok pasif. Kadang kalau lagi dapet*haiah* bisa munek-munek bin eneg. Untungnya sejak saya tinggal dijakarta mulai 3.5 tahun silam,kostan saya hampir selalu terbebas sama penghuni yang punya kebiasaan merokok. Ada satu yang perokok masuk, beberapa bulan dah out. Kostan sekarang yang berjumlah 6 kepala, satu doank yang perokok itu aja jarang dirumah dan jarang ngerokok juga. Syukur alhamdulillah.

Kapan ya perda dki tentang larangan merokok itu bener2 efektif? Semoga segera….
nb:gambar dimaling dari sini tanpa permisi. hanya karena yang empunya juga ga perokok

Monday, July 03, 2006

jam tidur anak

Beberapa bulan yang lalu ketika saya mudik ke klaten, saya dapet cerita bahwa ponakan saya yang umur 4.5 tahun maniak banget sama yang namanya grup band RAJA. Saya ga terlalu kaget dapet cerita bahwa ponakan saya itu banyak hafal lagu2 RAJA, lha wong yang namanya raja memang lagi lakuw2nya. tapi jadi sedikit kaget bahwa saking maniaknya ponakan saya tersebut sampai2 setiap ada konser RAJA di tv dia hampir pasi nonton jam berapapun. Bahkan jam 1000pm baru mulai acaranyapun misal di SCTV akan ditunggunya..weleh-weleh mau2nya, niat banget nonton ian kasela mpe jam 12 an. Padahal kadang2 bapak ibune dah ngorok tidur dengan nyenyak dan ponakan saya itu sukses nonton sendiri.

Saya jadi mikir, apa sekarang jam biologis anak kecil itu dah bergeser ya? Yang sebelumnya mungkin jam 8pm atau separahnya jam 9pm dah tidur kok sekarang sampai jam 12an. Jaman saya kecil dulu habis isya trus belajar bentar jam 8pm dah ngleker....Ok, saya anggep itu Cuma ponakan saya yang abnormal*haiah* dan saya dah ga lagi mikir jam tidur anak2 lagi..

Lha kok ladhalah minggu kemarin kok jd kepikiran lagi. Gara2 liat acara bioskop transtv dalam rangka hari libur anak sekolah. Film yang dimulai jam 9pm tersebut yang ditayangkan adalah “Petualangan Sherina” yang sukses selesai jam 1115pm. Jadi mikir, kalau film itu sepertinya c cocok untuk anak-anak*biarpun banyak penggede2 yang nonton trmsk saya* kok jam segitu ya tayangnya. Apa pihak tv dah tahu klau jam tidur anak2 memang dah geser? Beda dengan TV7 yang nayangin film yang bisa ditonton anak2 seperti harry potter dulu ditayangkan jam 7pm. Itu aja karena kepanjangan dan takut kemaleman juga mungkin, sampai dipotong ditayangkan dua hari.

Semalem lagi, pas nomat nonton Superman Return di 21 tambah fakta lagi. Memang sih film tersebut dirate untuk semua umur. Tapi semalem pas saya nonton untuk jam penanyangan terakhir mulai jam 0800pm, lha kok anak2 banyak juga. Padahal yang saya bayangkan bentuk ideal nomat tuh ya berpasang-pasangan. Hehehehe. Alhasil sampai selesai film jam 10an banyak juga cekikikan anak2.palagi liat jagoanya terbang. Ga tahu ya, pas adegan ciyuman mereka mikir apaan? Apa ga pada ngantuk ya anak2 tersebut. Bahkan ada anak kecil yang nonton sambil bawa dot alias kempeng. Dah pasti memang anak2 bukan dewasa cebol kan?

Ah jangan-jangan memang jam tidur anak2 sekarang dah geser lebih malem kali. padahal saya aja jam 11pm kadang2 dah kriyip2 je... beda ma anak bayi seperti kasusnya ma firman ma babynya. Umur segitu c agak wajar melek semalaman.

Tapi saya masih lebih beruntung mo tidur jam 10pm ato bahkan jam 8pm pun bisa-bisa aja. Ga seperti bang pi’i yang kadang harus lembur sampai jam 1am walaupun itu malem mingguan.